Mengalahkan Letusan Bedil dengan Alunan Musik

  • Kompas: Kamis, 28 Juli 2005, halaman 12
Simfoni Aceh Damaiyang digelar di Graha Bhakti Budaya Taman Ismail Marzuki (TIM) Jakarta, Selasa (26/7) malam, juga menampilkan penyanyi Iga Mawarni. Ia membawakan lagu daerah Nanggroe Aceh Darussalam dengan iringan orkestra pimpinan M Jafar Puteh. Acara musik bertajuk “Simfoni Aceh Damai” yang menampilkan sejumlah artis Ibu Kota itu diadakan untuk menyambut ulang tahun ke-2 majalah Acehkita. (Kompas/tok)

Satu lagi malam untuk Aceh. Dan ratusan orang yang hadir di Graha Bhakti Budaya Taman Ismail Marzuki (TIM), Selasa (26/7) malam, beku dalam larik-larik puisi Salam Damai: Sebab begitu lama kita dalam duka cita/ Oleh amuk serakah kaum pendurhaka/ Takluk di hadapan pembidik/ Dalam kokang senjata tak berjiwa//

Suara serak Fikar W Eda membacakan puisinya itu terasa menggetarkan dan begitu menyentuh. Penyair asal Aceh itu menyela Konser Aceh Damai yang menampilkan sejumlah penyanyi asal Aceh dan Jakarta. Syair Aceh yang biasanya diiringi rapa’i (perkusi) dan serune kale (seruling), malam itu tampil beda dalam simfoni orkestra. Konduktor sekaligus penata musiknya juga berasal dari Aceh, Muhammad Jafar Ali Puteh.

Jafar jelas bukan orang baru dalam permusikan di Indonesia. Ia pernah bermain pada beberapa orkestra, di antaranya Orkes Simfoni Jakarta.

Seperti biasa dalam pergelaran musik Aceh, pertunjukan dibuka dengan Peumulia, syair yang dinyanyikan untuk memuliakan setiap yang hadir. “Jangan sampai duduk di luar tikar yang sudah digelar,” begitu kira-kira terjemahan satu baris syair yang dinyanyikan dengan riang gembira oleh Yusdedi, penyanyi asal Aceh pesisir.

Sederetan penyanyi asal Aceh, seperti Falara Simeulu Gruop (Simeulu Ate Fulawan/Simeulu yang Kusayang), Kabri Wali dan Jassin Burhan (Aman/Damai), Adi Alfaisal yang dikenal sebagai Adi KDI (Aneuk Yatim/Anak Yatim), dan Fajar Sidiq (Ingat/Ingat).

Kemudian disusul penyanyi kawakan yang bukan orang Aceh tetapi membawakan lagu dari Aceh: Trie Utami (Dododaidi/Ninabobo), Franky Sahilatua (Sibijeh Mata/buah hati), Iga Mawarni (Tawar Sedenge/Tanah Leluhur), Iwan Zein (Trok Bak Watee/Hingga Tiba Saatnya), dan Lita Zein (Tuak Kukur/Kicau Burung).

Pesan damai

Majalah Acehkita menggelar Konser Aceh Damai tidak sekadar sebagai rangkaian peringatan ulang tahunnya yang ke-2. Majalah alternatif yang terbit sejak 19 Juli 2003 -tiga bulan setelah wilayah Aceh diberi status darurat militer- berpretensi menyuarakan pesan damai menyongsong penandatanganan perjanjian damai antara Pemerintah Indonesia dengan Gerakan Aceh Merdeka (GAM), 15 Agustus nanti.

Acehkita mula-mula muncul melalui situs acehkita.com (http://www.acehkita.com). Sebulan kemudian, terbit dalam bentuk majalah berita. Media ini sering dituding pro-GAM karena memaparkan fakta tentang Aceh secara blak-blakan. Kelahiran Acehkita dibidani oleh sejumlah jurnalis di Aceh dan Jakarta. Mereka gerah pada pemberitaan media umum tentang Aceh yang hanya bermain di permukaan.

Mula-mula reporternya hanya 10 orang dan terus bertambah menjadi lebih dari 20 orang ketika status darurat militer diperpanjang, November 2003. Menapaki tahun ketiga, kontributor Acehkita sudah mencapai 40 orang, umumnya adalah para jurnalis dari berbagai media yang bertugas di Aceh maupun di Jakarta.

Menurut Jauhari Samalanga dari bagian sirkulasi Acehkita, majalah itu dicetak sebanyak 8.000 eksemplar, belum termasuk 1.000 eksemplar edisi bahasa Inggris. Acehkita beredar di Aceh, Medan, dan Jakarta.

“Semoga Acehkita bisa berkontribusi mewujudkan perdamaian di Tanah Rencong,” ujar T Mulya Lubis, Ketua Dewan Pendiri Yayasan Acehkita.

Melalui apresiasi seni, kata Mulya Lubis, Yayasan Acehkita ingin menarik dukungan khalayak yang lebih luas terhadap perdamaian di Aceh.

Sebagai puncaknya, akan digelar Rapa’i Pase (parade rebana) Uroh Taloe Rod di Nanggroe Aceh Darussalam, 7-8 Agustus 2005. Acara ini menampilkan 144 rapa’i yang ditabuh oleh 288 orang tanpa jeda, menempuh perjalanan sekitar 400 kilometer selama 24 jam. Rute yang dilalui mulai dari Banda Aceh ke Pidie, Bireuen, Lhok Seumawe, Panton Labu, Paya Deman, Idi, hingga Peureulak, kemudian kembali dan berakhir di Panton Labu.

Tabuhan rapa’i menyusuri pesisir utara itu agaknya menjadi simbol untuk mengalahkan suara bedil, yang belum juga berhenti menyalak di Aceh. (Nasru Alam Aziz)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s