Ketika Si Kancil Naik Panggung

  • Kompas: Selasa, 26 Juli 2005, halaman 12
Sejumlah pendongeng dari berbagai negara menabuh gendang sebagai tanda dimulainya Festival Mendongeng di Bentara Budaya Jakarta, Sabtu (23/7). Festival yang diadakan dalam rangka Hari Anak Nasional 2005 itu, antara lain, dimaksudkan untuk memberi peluang bagi anak mengembangkan keterampilan berbahasa. (Kompas/tok)

Bagaimana seekor kancil dapat menyeberangi sungai yang penuh dengan buaya? Tentu yang terbayang adalah cerita Petualangan Si Kancil. Benar, binatang cerdik itu meminta para buaya berjajar hingga ke sisi seberang sungai, kemudian menghitungnya sambil meloncat-loncat di atas punggung-punggung buaya itu.

Petualangan Si Kancil menjadi berbeda ketika diceritakan pada Festival Mendongeng Ke-6 di Bentara Budaya Jakarta, Sabtu (23/7). Ohanashi Caravan Center dari Jepang menampilkan cerita rakyat asal Indonesia itu di atas panggung melalui teater boneka, yang di Jepang dikenal sebagai bunraku. Festival Mendongeng yang diselenggarakan Kelompok Pencinta Bacaan Anak (KPBA) dan Yayasan Murti Bunanta itu berlangsung hingga hari ini, Selasa.

Dibanding tahun-tahun sebelumnya, penyelenggaraan kali ini menghadirkan sejumlah pendongeng dari negeri sendiri dan dari luar negeri dengan berbagai latar belakang dan keunikan masing-masing. Selain Ohanashi Caravan Center dengan bunraku-nya, ada Dr Anne Pellowski -pendongeng kawakan dan ahli sastra anak dari Amerika Serikat- yang menampilkan cerita rakyat dari Kalimantan Tengah, Mengapa Udang Bengkok, melalui wayang beber.

Hari pertama, tampil pula dalang Slamet Gundono dengan kelompok wayang rumputnya membawakan cerita rakyat Jawa, Senggutru, serta Sanggar Mayang Sari dari Bengkulu memainkan sandiwara cerita rakyat Bengkulu, Putri Kemang. Sementara Rifki, bocah berusia 12 tahun dari Pondok Yatim asuhan Pos Keadilan Peduli Umat (PKPU) Aceh, membawakan cerita rakyat Aceh, Si Nyamuk.

Di antara deretan nama asing, masih ada Dr Margaret Read MacDonald (Amerika Serikat) yang tahun lalu juga tampil dalam acara yang sama, kemudian Sylvia Mihira dan Akiko Sueyoshi (Jepang), Ms Kiran Shah (Singapura), Ms Panna (Singapura). Sejumlah teater anak dan sekolah juga tidak ketinggalan ambil bagian, seperti SD Santa Ursula, TK Barunawati, SD TBB Hanaeka, TK IKKT Jakarta, TK Regina Pacis, TK Rukun Ibu, Teater Lensa, Grup Ina Kreativa, Panti Nugraha, dan Teater Kidschat. Penampil lain adalah Sujiwo Tejo (Eksotika Karmawibhangga Indonesia) dan Kak Agus DS (Puppet Theatre).

Dramatisasi

Festival mendongeng tahun ini memang memfokuskan pada dramatisasi atau pementasan teater. Alasannya tak lain karena sampai saat ini kurangnya ruang bagi anak-anak untuk berekspresi dan bersentuhan dengan kebudayaan, berkaitan dengan cerita rakyat.

“KPBA memang menaruh perhatian dalam hal dramatisasi atau teater. Selain merupakan salah satu cara meningkatkan kegiatan membaca, juga memberi peluang bagi anak untuk mengembangkan keterampilan berbahasa, melakukan kerja sama dengan teman, melakukan kerja sama dengan guru dan pelatih seni, serta berdiskusi dengan mereka dan membicarakan buku,” kata Murti Bunanta, Ketua KPBA.

Pellowski dan MacDonald sepakat bahwa melalui dongeng kemampuan berbahasa anak akan terasah dengan baik, sekaligus memberi kesempatan kepada anak untuk memahami bahasa tutur. “Dongeng juga memberi pemahaman mengenai budaya negeri sendiri dan negara lain secara baik,” kata Pellowski yang telah menulis tidak kurang dari 20 buku panduan tentang mendongeng dengan menggunakan berbagai media.”Di samping menghibur, dongeng membuka ruang imajinasi bagi anak,” tambah MacDonald, pustakawan anak dan pendongeng yang telah menulis lebih dari 30 buku mengenai mendongeng dan berbagai topik cerita rakyat.

Drs Suyadi, pemeran Pak Raden dalam film boneka Si Unyil, menambahkan bahwa dongeng sebaiknya mengandung pesan moral. Namun yang lebih penting adalah membuat senang anak. “Sedapat mungkin pendongeng dapat melibatkan anak yang menjadi pendengarnya, sehingga mereka akan betah berjam-jam mendengar dongeng yang diceritakan,” katanya.

Festival Mendongeng Ke-6 tidak sekadar membuat anak bergeming di tempat duduknya mendengar dongengan, lebih dari itu berhasil menggalang solidaritas internasional. KPBA menerima sumbangan sekitar Rp 500 juta dari International Board on Books for Young People, United States Board on Book for Young People, Japanese Board on Book for Young People, Ohanashi Caravan Center, dan masyarakat Winona, AS.

Dana itu akan digunakan untuk menerbitkan buku-buku bermutu, mendirikan perpustakaan, melatih guru-guru dalam bercerita dan penggunaan buku yang efektif, antara lain di Nanggroe Aceh Darussalam, Nabire, Alor, Nias, dan beberapa daerah lainnya di Indonesia. (LAM)

Advertisements